Webinar Pengelolaan KIA yang Aman di Masa Pandemi COVID-19

Webinar Pengelolaan KIA yang Aman di Masa Pandemi COVID-19

Agenda Pengantar Mingguan

PENDAHULUAN

Pandemi Corona Virus Disease (COVID-19) yang berlangsung sejak awal 2020 berdampak terhadap ekonomi, sosial dan kesehatan masyarakat secara luas. Dalam situasi normal, pelayanan kesehatan ibu anak (KIA) di Indonesia masih menjadi tantangan besar dan diperberat dengan adanya pandemi COVID-19 dikhawatirkan adanya peningkatan morbiditas dan mortalitas Ibu dan anak serta penurunan cakupan pelayanan KIA. Pandemi COVID-19 berdampak tidak langsung terhadap pelayanan KIA. Kebijakan pemerintah daerah untuk menekan penyebaran COVID-19 seperti pemberlakukan status tanggap darurat bencana COVID-19 di Daerah Istimewa Jogjakarta berdampak adanya pembatasan aktivitas oleh masyarakat. Beberapa pelayanan kesehatan di fasilitas kesehatan mengalami perubahan baik jam dan jumlah pasien yang dapat dilayani, beberapa POSYANDU juga harus mengalami penutupan terutama yang berada di zona merah. Hal ini tentu saja berakibat terhadap cakupan pelayanan KIA yang dikhawatirkan akan meningkatkan angka kematian ibu. Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Provinsi Daerah Istimewa Jogjakarta,terdapat peningkatan kemtian ibu pada tahun 2020. Angka kematian ibu pada 2019 adalah 36 dan meningkat menjadi 40 pada 2020.

Berbagai pedoman pelayanan KIA selama masa pandemi COVID-19 telah diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan untuk menjaga keberlangsungan pelayanan KIA di daerah. Hal ini juga mencakup proses rujukan serta pelayanan kunjungan hamil. Selain itu, Dinas Kesehatan Provinsi DIY telah mengembangkan suatu manual rujukan bagi ibu bersalin selama masa pandemi ini. Diharapkan dengan adanya sistem rujukan ini dapat mendorong upaya pemerintah untuk menjaga terjaminnya pelayanan bagi ibu selama hamil, bersalin dan nifas di masa pandemi COVID-19.

Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa sudah terdapat panduan pelayanan KIA yang telah dikeluarkan oleh pemerintah pusat maupun yang sedang dikembangkan oleh Dinas Kesehatan DIY. Panduan ini diharapkan dapat saling bersinergi dan diterapkan di seluruh wilayah DIY. Penyampaian informasi yang terpusat dapat menekan kesimpang siuran informasi dan persepsi diantara masing – masing dinas kesehatan.

Dalam rancangan RPJMN bidang kesehatan (2020 – 2024), upaya penurunan AKI termasuk dalam salah satu program prioritas dan ditargetkan pada 2024, AKI dapat ditekan hingga 183 kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup. Untuk mewujudkan hal tersebut, diperlukan suatu upaya untuk meningkatkan pelayanan KIA terutama terkait siste manual rujukan dalam masa pandemi COVID-19. Oleh karena itu, kelompok kerja KIA (POKJA KIA) dan WHO Indonesia akan mengadakan pertemuan untuk membahas pengelolaan KIA yang aman di DIY agar dapat digunakan secara efisien dan efektif dalam menekan angka kematian ibu dan anak. Pertemuan akan dilaksanakan secara online melalui zoom meeting dalam rangka Annual Scientific Meeting (ASM) FK – KMK UGM tahun 2021.


TUJUAN

Tujuan dari kegiatan Webinar Pengelolaan Pelayanan KIA yang Aman di Masa Pandemi COVID-19 adalah :

  1. Menginformasikan pedoman serta dasar hukum sistem manual rujukan KIA selama masa pandemi COVID-19
  2. Integrasi sistem rujukan pelayanan KIA selama masa pandemi COVID-19 di DIY

OUTPUT

Output yang diharapkan dari kegiatan Webinar Pengelolaan Pelayanan KIA yang Aman Di Masa Pandemi COVID-19 Adalah Adanya Pemerataan Informasi Terkait pedoman sistem manual rujukan KIA yang sedang dikembangkan oleh Dinas Kesehatan DIY.


NARASUMBER DAN MATERI

  • Irwan Taufiqur Rachman, SpOG(K)-KFM
    Pengelolaan KIA yang Aman Selama Pandemi COVID-19 : Sistem Manual Rujukan KIA Selama Pandemi COVID-19 di DIY”
  • dr. Alifah Anggraini, M.Sc., Sp.AK
    Tata Laksana Neonatus di Masa Pandemi COVID-19”

PEMBAHAS

  • Dinas Kesehatan Provinsi DIY
  • Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman
  • Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul
  • Dinas Kesehatan Kabupaten Gunung Kidul
  • Dinas Kesehatan Kabupaten Kulon Progo
  • Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta

PELAKSANAAN KEGIATAN

Kegiatan Webinar Pengelolaan Pelayanan KIA yang Aman di Masa Pandemi COVID-19 akan dilaksanakan pada:

Hari, tanggal               : Jumat, 9 April 2021

Waktu                              : 13.00 – 15.00 WIB

Link Zoom:  https://us02web.zoom.us/meeting/register/tZEldu6pqD4pGdf8yAfSjRjmeEDedxK403Sz

Meeting id       : 858 1716 5333

Password         : ASMKIA2021


AGENDA KEGIATAN

Waktu (WIB) Menit Materi Keterangan
13.00 – 13.03 3’ Pembukaan MC
13.03 – 13.08 10’ Sambutan dan pembukaan Dekan FK-KMK UGM
13.08 – 13.18 10’ Sambutan Direkur Kesehatan Keluarga Kementerian Kesehatan

(dr. Erna Mulati, M.Sc.,CMFM)

13.18 – 13.23 5’ Sambutan Ketua Jaringan Kebijakan Kesehatan Indonesia dan Kepala Departemen Kebijakan dan Manajemen Kesehatan FKKMK UGM

(Prof. dr.Laksono Trisnantoro, M.Sc., PhD)

13.23 -13.25 2’ MC memperkenalkan moderator

Moderator : dr. Sandra Frans, MPH

13.25 – 13.30 5’ Situasi KIA saat ini di DIY dr. Irwan Taufiqur Rachman, SpOG(K)-KFM

 

13.30 -13.45 15’ Sistem manual rujukan KIA selama pandemi COVID-19
13.45 – 14.00 15’ Tata laksana neonatus di masa pandemi COVID-19 dr. Alifah Anggraini, M.Sc., Sp.AK
14.00 – 14.30 30’ Pembahas:

1.    Dinkes provinsi DIY (5’)

2.    Dinkes kabupaten Sleman (5’)

3.    Dinkes kabupaten kulon progo (5’)

4.    Dinkes kabupaten Bantul (5’)

5.    Dinkes kabupaten Gunung kidul (5’)

6.    Dinkes kota Yogyakarta (5’)

14.30 – 15.00 30’ Diskusi
15.00 –  15.05 5’ Penutup

PESERTA KEGIATAN

Peserta kegiatan Webinar Pengelolaan Pelayanan KIA yang Aman di Masa Pandemi COVID-19 terdiri dari:

  1. Dekan FK-KMK UGM
  2. Wakil Dekan Bidang Kerjasama, Alumni, dan Pengabdian kepada Masyarakat
  3. Departemen Obstetri dan Ginekologi FK-KMK UGM
  4. Departemen Ilmu Kesehatan Anak FK-KMK UGM
  5. Divisi Perinatologi Departemen Ilmu Kesehatan Anak FK-KMK UGM
  6. Ikatan Dokter Anak Indonesia
  7. Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia
  8. Ikatan Bidan Indonesia
  9. Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta
  10. Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul
  11. Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman
  12. Dinas Kesehatan Kabupaten Kulon Progo
  13. Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul
  14. Dinas Kesehatan Provinsi DIY
  15. Kementerian Kesehatan RI
  16. Dinas Komunikasi dan Informatika DIY
  17. RSUP Dr. Sardjito
  18. RS Akademik UGM
  19. RSPAU dr. S. Hardjolukito
  20. RSUD Sleman
  21. RSUP Dr. Soeradji Tirtonegoro
  22. RSUD Wates
  23. RSUD Banyumas
  24. RSUD Kota Yogyakarta
  25. RSUD Panembahan Senopati
  26. RSUD Wonosari
  27. Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan
  28. PKMK FK-KMK UGM
  29. Tim AHS UGM
  30. Peserta Umum

PENUTUP

Pandemi COVID-19 yang masih berlangsung hingga saat ini telah berdampak tidak langsung terhadap keberlangsungan pelayanan kesehatan ibu dan anak. Setiap kabupaten/kota di DIY sudah mendapatkan pedoman pelayanan KIA selama pandemi. Namun, penggunaan pedoman pelayanan yang belum maksimal dikhawatirkan akan berdampak kepada pemberian pelayanan bagi ibu dan anak. Harapannya melalui webinar ini dapat menyamakan persepsi dan memaksimalkan pelayanan KIA yang aman selama pandemi COVID-19 serta berdampak pada penurunan angka kematian ibu dan anak di DIY.