Dampak COVID-19 Pada Kesehatan Ibu & Anak

Dampak COVID-19 Pada Kesehatan Ibu & Anak

Pengantar Mingguan

Studi oleh Timothy Roberton dan rekan (Juli, 2020) yang memodelkan efek tidak langsung dari COVID-19 pada kematian ibu dan anak di negara berpenghasilan rendah dan menengah (LMICs), menyoroti potensi konsekuensi gangguan terhadap perawatan kesehatan rutin. Menurunnya akses ke makanan. Sementara dampak total yang diproyeksikan mengejutkan, analisis menghilangkan gangguan pemodelan dalam praktik menyusui karena penulis “hanya mengasumsikan pengurangan marjinal dalam kegiatan ini.”  Pandemi COVID-19 sudah secara tidak langsung mengancam praktik menyusui (inisiasi dini dan pemberian ASI eksklusif dan lanjutan) ). Menyusui secara universal dapat mencegah 823.000 kematian anak per tahun, namun pemeriksaan tambahan sebagai bagian dari pemodelan dampak COVID-19 diperlukan.

Selama pandemi COVID-19, pengurangan prevalensi menyusui akan terjadi secara masuk akal karena keterbatasan dalam penyediaan dan penggunaan layanan kesehatan dan gangguan pada lingkungan yang mendukung. Keterbatasan ketersediaan tenaga kesehatan terlatih dan meningkatnya keengganan oleh perempuan untuk menggunakan sistem kesehatan dapat mengarah pada cakupan yang lebih rendah dari perawatan antenatal, perawatan pascanatal, dan fasilitas serta dukungan laktasi dan konseling berbasis masyarakat. Bukti anekdotal menunjukkan bahwa beberapa fasilitas kesehatan secara tidak tepat memisahkan bayi yang baru lahir dari ibu dan mencegah menyusui karena ketakutan yang tidak berdasar tentang penularan COVID-19 melalui ASI. Situasi – situasi ini dapat mengakibatkan penurunan inisiasi menyusui dini setelah kelahiran — kehilangan vaksin alami pertama anak (kolostrum) —dan, pada gilirannya, pemberian ASI eksklusif.

Arttikel ini dipublikasikan pada 2020 di jurnal The Lancet, selengkapnya: https://www.thelancet.com/journals/langlo/article/PIIS2214-109X(20)30327-2/fulltext