Trend dan Penentu Sosial Pernikahan Remaja serta Kesuburan di China

Trend dan Penentu Sosial Pernikahan Remaja serta Kesuburan di China

Pengantar Mingguan

Pernikahan dini dan kesuburan adalah masalah utama dalam ketidaksetaraan sosial dan kesehatan global, yang telah dikaitkan dengan berbagai konsekuensi sosial dan kesehatan jangka pendek dan jangka panjang yang negatif bagi ibu muda dan keturunan mereka.

Konsekuensi termasuk komplikasi kehamilan, kematian ibu dan bayi baru lahir, penyakit mental dan fisik dan cacat, kekurangan gizi dan keterlambatan perkembangan selama masa kanak-kanak, serta kerugian lainnya dalam pendidikan, pekerjaan, dan faktor sosial ekonomi lainnya.

Di China, pertumbuhan ekonomi dan kemajuan sosial telah meningkatkan kesehatan seksual dan reproduksi serta hak – hak remaja, seperti halnya bidang kesehatan lainnya untuk populasi ini.

Namun, ada penyimpangan di antara berbagai subkelompok dan fluktuasi selama tahap transisi cepat ini. Selain secara langsung menghasilkan konsekuensi sosial dan kesehatan yang negatif bagi ibu – ibu muda dan keturunan mereka, pernikahan dini dan kesuburan juga menunjukkan risiko potensial lain terhadap kesehatan seksual dan reproduksi di kalangan remaja,  terutama anak perempuan.

Peningkatan risiko termasuk inisiasi seksual dini, hubungan seks tanpa kondom, kehamilan yang tidak diinginkan, aborsi yang tidak aman, kerentanan terhadap infeksi menular seksual, paksaan atau kekerasan seksual, dan pengalaman dan konsekuensi seksual negatif lainnya.

Artikel ini dipublikasikan pada Juli 2020, di jurnal The Lancet Global Health. Selengkapnya https://www.thelancet.com/journals/langlo/article/PIIS2214-109X(20)30207-2/fulltext