https://cdn.powerofpositivity.com/wp-content/uploads/2018/12/7-Signs-of-chronic-iron-deficiency-most-women-ignore.webp

Kekurangan Zat Besi

Pengantar Mingguan

Kekurangan zat besi adalah salah satu kontributor utama beban penyakit global, dan terutama menyerang anak – anak, wanita pra menopause, dan orang – orang di negara berpenghasilan rendah dan menengah. Anemia adalah salah satu dari banyak konsekuensi kekurangan zat besi, dan gangguan klinis dan fungsional dapat terjadi jika anemia tidak ada.

Kekurangan zat besi dari eritroblas dan jaringan lain terjadi ketika total simpanan zat besi dalam tubuh rendah atau ketika peradangan menyebabkan tertahannya zat besi dari plasma, terutama melalui aksi hepcidin, pengatur utama homoeostasis besi sistemik. Terapi zat besi oral adalah pengobatan lini pertama dalam banyak kasus. Peningkatan hepcidin dengan suplementasi besi oral membatasi efisiensi penyerapan suplementasi besi oral dosis tinggi, dan zat besi oral selama inflamasi.

Formulasi besi parenteral modern telah mengubah pengobatan zat besi secara substansial dan memungkinkan penggantian zat besi dosis total yang cepat dan aman. Penyebab yang mendasari harus dicari pada semua pasien yang mengalami defisiensi besi: skrining untuk penyakit celiac harus dipertimbangkan secara rutin, dan investigasi endoskopi untuk menyingkirkan perdarahan lesi gastrointestinal diperlukan pada pria dan wanita pascamenopause yang mengalami anemia defisiensi besi.

Program suplementasi zat besi di negara-negara berpenghasilan rendah merupakan bagian dari solusi untuk memenuhi Target Nutrisi Global WHO.  Artikel ini dipublikasikan pada Desember 2020 di jurnal The Lancet, selengkapnya https://www.thelancet.com/journals/lancet/article/PIIS0140-6736(20)32594-0/fulltext