Manajemen Perawatan Kesehatan Ibu Selama Wabah Penyakit Coronavirus 2019

Manajemen Perawatan Kesehatan Ibu Selama Wabah Penyakit Coronavirus 2019

Pengantar Mingguan

Penyakit Coronavirus 2019 (COVID-19) adalah jenis baru pneumonia yang sangat menular yang disebabkan oleh sindrom pernafasan akut yang parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2). Meskipun ada upaya kuat yang diambil untuk mengendalikan epidemi, ratusan ribu orang terinfeksi di seluruh dunia pada 11 Maret, dan situasinya ditandai sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Wanita hamil lebih rentan terhadap infeksi virus karena perubahan kekebalan dan anatomi, meskipun kunjungan ke rumah sakit dapat meningkatkan kemungkinan infeksi, kurangnya perawatan medis selama kehamilan dapat lebih membahayakan. Oleh karena itu, sistem yang dikelola dengan baik yang memungkinkan wanita hamil untuk mengakses perawatan kesehatan ibu dengan risiko paparan minimum yang diinginkan selama wabah.

Di sini, peneliti menyajikan proses pengelolaan tiga wanita hamil yang mengalami demam selama rawat inap di departemen ginekologi atau kebidanan, dan kemudian meringkas lebih lanjut dan mendemonstrasikan strategi manajemen perawatan kesehatan ibu kami termasuk perencanaan perawatan antenatal, triase pasien berdasarkan tingkat risiko, kontrol penerimaan, dan mengukur penanggulangan keadaan darurat dan kasus – kasus berisiko tinggi yang baru ditemukan di departemen rawat inap.

Sementara itu, peneliti akan menjelaskan perubahan yang telah dilakukan di seluruh tahapan epidemi yang berbeda dan juga meninjau artikel relatif baik dalam bahasa Cina dan Inggris untuk membandingkan strategi kami dengan strategi di daerah lain. Meskipun puluhan kasus COVID-19 dikonfirmasi di rumah sakit kami, tidak ada infeksi nosokomial telah terjadi dan tidak ada wanita hamil yang terdaftar di rumah sakit kami yang dilaporkan terinfeksi.

Artikel ini diterbitkan pada Maret 2020, di Journal of Medical Virology, selengkapnya https://onlinelibrary.wiley.com/doi/10.1002/jmv.25787