Ilustrasi angka kematian ibu. Ilustrasi angka kematian ibu. (Shutterstock)
30 January

Ini Nilai Kerugian Ekonomi Jika Angka Kematian Ibu Tinggi

Written by 

Angka kematian ibu masih cukup tinggi di Indonesia.

Angka kematian ibu di Indonesia pada 2016 mencapai 306 per 100 ribu kelahiran hidup. Angka ini dinilai masih cukup tinggi mengingat target MDG's atau Millennium Development Goals adalah 102 per 100 ribu kelahiran hidup.

Menurut dr. Nurlely Bethesda Sinaga, MPH selaku Praktisi Kesehatan Masyarakat, angka kematian ibu harus ditekan karena besarnya kerugian yang harus ditanggung. Menggunakan penelitian di China, perempuan yang akrab disapa Beth ini menjelaskan bahwa jika seorang ibu meninggal saat hamil atau pada saat proses persalinan, maka kerugian langsung yang harus ditanggung adalah 4119 dollar Amerika atau sekitar Rp 55 juta.

"Sementara kalau meninggalnya saat tua itu kerugian langsungnya hanya 370 dollar Amerika atau sekitar Rp 5 juta," ujar dr. Beth pada Master Class HNJA di Jakarta, Selasa (30/1/2018).

Besaran kerugian ekonomi ini, kata Beth dihitung akibat hilangnya produktivitas ibu yang meninggal saat melahirkan sebesar 154 hari kerja selama setahun. Sementara jika meninggal bukan saat hamil, maka hanya dihitung 15 hari kerja yang terbuang.
"Kalau satu hari kerja berdasarkan UMR di Jakarta dihitung Rp 150 ribu maka kalikan saja dengan 154 hari. Lalu kalikan dengan sisa usia menurut angka harapan hidupnya. Jadi kalau meninggal usia 30 tahun dan rata-rata harapan hidup perempuan Indonesia 72 tahun berarti Rp 150 ribu kali 154 hari kali 42 tahun. Itulah kerugian kalau seorang perempuan meninggal saat hamil atau bersalin" tambah dia.

Ia menjelaskan, penyebab kematian ibu di Indonesia disebabkan oleh berbagai hal. Pertama, akibat pendarahan paska persalinan karena anemia. Kondisi anemia sendiri kata dia bisa dipicu oleh kurang gizi saat hamil, malaria dan cacingan. "Penyebab lain angka kematian tinggi adalah hipertensi saat hamil dan infeksi virus atau bakteri," tandasnya.

-- https://www.suara.com --

Read 394 times Last modified on Wednesday, 31 January 2018 06:38
Rate this item
(0 votes)

Kantor

Pusat Kebijakan dan Manajemen Kesehatan (PKMK)
Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FK-KMK) Universitas Gadjah Mada

Gd. IKM Baru Lt. 2, Sayap Utara
Jl. Farmako Sekip Utara Yogyakarta 55281

Telp: (+62274) 549425 | Email: unitpublikasi@gmail.com

Website Terkait

mrsmpkkmrsbencanamjkmjkmjkdeskes rural  aids2


Fornas JKKI